اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ

Dimulakan dengan selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. Sempena bulan Rabi’ul awal, bulan keputeraan Baginda Rasulullah, maka ramai yang menyambutnya dengan berbagai cara dan pengisian. Walaupun ada berbagai pendapat mengenai hukum sambutan MaulidurRasul, sama ada menerima atau menolak, masing-masing ada hujah yang boleh membawa kepada suatu keputusan yang baik InsyaAllah.

Cuma yang ramai tidak ambik peduli ialah, tarikh yang sama iaitu 12 rabi’ul Awal juga adalah tarikh kewafatan baginda S.A.W. Pada pendapat saya, dengan mengetahui bahawa tarikh itu ada dua peristiwa besar lebih memberi kesan kepada hidup kita. Apa perasaan kita apabila orang yang paling disayangi telah meninggalkan kita? tentu kita akan ingat kembali segala pesanan atau nasihat yang diberi lantas timbul rasa untuk melaksanakannya dengan sebaik mungkin. Berbanding jika atau ketika kita menyambut birthday  seseorang dalam keadaan gembira dan habis setakat itu sahaja. Ini bukan satu cadangan baru untuk sambut hari kewafatan nabi pulak ya…! tidak sampai kesitu..

Saya tidak ada ilmu untuk mengajar sesiapa bagaimana cara nak ikut sunnah yang sebenar. Cuma yang saya tahu, kalau tak boleh buat semua jangan tinggal semuanya.Berdikit-dikit lebih baik dari tiada lansung atau hangat-hangat tahi ayam monel. Posting ini pun sekadar pesanan atau ingatan untuk diri sendiri. Sambutan maulid yang boleh membawa kepada rasa cinta yang sebenar kepada Baginda dan mengikut Sunnahnya dalam keadaan zaman sekarang nampaknya macam satu keperluan memandangkan zaman ini ramai umat Islam sudah lupa dan leka tentang kewajipan jika tidak diingatkan. Sedangkan sambutan tahun baru cina baru-baru ini pun ramai yang memberi ucap selamat takkan lah nak mengingatkan tentang Nabi Muhammad pulak banyak halangannya. Itu pendapat saya yang tiada nas yang qat’ie. Wallahua’lam.

Advertisements

Antara 2 kekasih

Bulan Febuari 2011, jika diperhatikan ada satu perkara yang direncanakan oleh Allah kepada hambanya untuk menguji keimanan kepadaNya. 14 Febuari yang selalu digembar gemburkan oleh satu golongan sebagai hari kekasih, yang lansung tiada nas atau asal usul atau kaitan dengan Islam, tetapi banyak juga umat Islam terutama remaja yang teruja menanti hari nya. Walaupun saban tahun ada pihak yang diberi izin oleh Allah untuk mengingatkan umat Islam tentang keharamannya dalam Islam, tetapi tetap juga ianya menjadi satu perkara yang dinanti. dengan memberi berbagai alasan supaya nampak ianya dihalalkan. Valentine’s day – ramai anak-anak muda Islam, kalau yang bukan Islam tidak lah dikisahkan..turut membeli bunga atau coklat atau apa-apa hadiah untuk diberikan kepada kekasih, konon sebagai tanda cinta abadi. Dan ramai juga anak gadis yang dek kerana hari cinta abadi ini tergadai body. Na’uzubillah! Malah dengan adanya kemudahan seperti internet dizaman serba moden dan pantas ini,menjadi medium yang mudah untuk memberi ucapan kepada para kekasih hati, kononya.  Perkara -perkara sebegini senang sangat untuk diikuti dan diingati oleh anak muda islam, tetapi hakikatnya apa yang perlu diingati sebenanrnya, tidak pula begitu.

Selang sehari iaitu 15 Febuari adalah bersamaan 12 Rabi’ul awal 1432 hijrah..kalau ditanya kepada sebahagian anak muda, mungkin ada yang tidak tahu atau lupa apa peristiwa penting pada tarikh tersebut bagi umat Islam. Alhamdulillah, pada peringkat tertentu seperti sekolah, jabatan atau syarikat ada yang membuat sambutan Maulidur rasul S.A.W dengan berbagai cara sama ada ceramah, perarakan dan sebagainya. Sedikit sebanyak dapat juga memberi peringatan yang berguna kepada umat Islam. Tidak kisah lah dengan pendapat yang mengatakan sambutan Maulidur Rasul itu bid’ah atau apa saja tetapi dengan cara betul jika dilakukan ianya dapat mengimbangi kesesatan yang cuba dijarumkan oleh pihak tertentu kepada generasi muda Islam.

12 Rabi’ul Awal adalah hari keputeraan Kekasih Allah, Muhammad S.A.W yang mulia,mengatasi apa saja yang dipanggil kekasih oleh kita didunia ini. Sewajarnya inilah yang patut menjadi keutamaan kepada orang Islam, yang lebih patut diiklan kan dimedia massa atau apa saja medium. Bukan beerti mengingati tarikh itu sahaja sebagaimana ramai dari kita yang menyambut hari lahir mereka, tetapi yang lebih penting apa yang dibawa oleh kekasih Allah itu kepada kita bermula 12 rabi’ul Awal tahun gajah bersamaan 23 April 571 M  hingga 12 rabi’ul awal tahun 11 hijrah tahun kewafatan Baginda rasulullah S.A.W. Apa sahaja yang dibawa oleh Rasulullah hendaklah diikuti keran Baginda adalah utusan Allah, bukan sahaja kepad umat Islam tetapi untuk seluruh is alam ini.

Surah Al-Anbiya, ayat 107 bermaksud:

Surah Al-Anbiya, ayat 107

“Dan tidak kami (Allah) utuskan kamu (wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam.”

Entry ini sebagai tazkirah kepada diri saya sendiri kerana melihat tahun 2011 ini adalah satu tahun yang Allah jadikan dua tarikh ini berdekatan dan berturutan, supaya kita semua mengmbil iktibar tentangnya. Janganlah kita salah memilih antara 2 kekasih…InsyaAllah!

Salam Aidilfitri

Ahlan Ya Ramadhan

Alhamdulillah..syukur kerana masih lagi diizinkan oleh Allah, Tuhan empunya diri dan sekelian alam ini untuk bertemu dengan Ramadhan. Mohon dipanjangkan usia agar dapat bersama Ramadhan hingga kepenghujungnya tahun ini dan juga tahun-tahun mendatang. Mohon juga agar segala kelebihan Ramadhan dapat diraih sebanyak mungkin dan juga hasil didikan Ramadhan dapat dikekalkan sepanjang masa…Amin.

Isra’ dam Mi’raj

Mafhum Firman Allah S.W.T. : “Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.”
(Surah Al-Israa’: Ayat 1)

Peristiwa Isra’ dan Mikraj berlaku selepas nabi diuji dengan kematian dua orang yang paling rapat dan banyak membantu baginda dalam usaha menyebarkan dakwah Islam iaitu isteri tercinta Siti Khadijah dan bapa saudaranya Abu Talib. Tekanan yang dihadapi selepas kematian kedua insan yang disayangi semakin bertambah dan jika kita fikirkan dari segi logik akal maka dakwah Islam pasti akan terkubur.

Namun kuasa Allah melebihi segala-galanya iaitu selepas penolakan dakwah oleh penduduk Taif, nabi telah dihiburkan dengan Isra’ dan Mikraj dan seterusnya diizinkan untuk berhijrah ke Madinah sehingga membina Daulah Islamiah yang telah mengubah kedudukan Islam daripada dihina kepada dipandang mulia, daripada lemah kepada memerintah. Dalam peristiwa di Taif iaitu ketika penduduknya bukan sahaja menolak mentah-mentah dakwah Islam malah telah melontar batu ke arah nabi sehingga berlumuran darah.

Taif

Kita dapat melihat nabi telah diberi peluang untuk menang mudah iaitu tawaran daripada malaikat penjaga bukit untuk menjadikan bukit bawah jagaannya sebagai emas tetapi ditolak oleh nabi sebagaimana nabi menolak tawaran malaikat penjaga bukit yang ingin menghancurkan penduduk Taif yang begitu degil dengan menjatuhkan bukit ke atas penduduk Taif.

Penolakan nabi ini memberi banyak pengajaran kepada kita umat Islam iaitu kekayaan bukanlah faktor utama dalam menegakkan Islam kerana jika kita perhatikan pada hari ini kebanyakan negara umat Islam dianugerahkan dengan hasil dalam negara yang banyak tetapi ia tidak membantu dalam membentuk umat Islam yang bersatu serta menghentikan penderitaan umat Islam yang sedang ditindas. Islam bukan mampu bangkit dengan kekuatan ekonomi semata-mata tetapi Islam bangkit melalui kekuatan aqidah yang ditanam dalam diri.

Peristiwa Isra’ Mikraj berlaku di dua tempat utama di bumi sebelum nabi dinaikkan ke sidratul muntaha iaitu bumi Mekah dan Palestin malah melalui ayat 1 surah Isra’ menjelaskan bagaimana Allah memberkati bumi isra’ dan sekitarnya. Sehingga kini bumi Isra’ iaitu Baitul Maqdis, Palestin terus menjadi rebutan tiga agama iaitu Islam, Kristian dan Yahudi sehinggakan keganasan Yahudi dalam membunuh dan merampas tanah milik umat Islam terus berjalan tanpa perikemanusiaan.

Sejarah Isra’ dan Mikraj

Rasulullah S.A.W. mengalami pembedahan dada / perut, dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika’il. Hati Baginda S.A.W. dicuci dengan air zamzam, dibuang ketul hitam (‘alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu, dan iman ke dalam dada Rasulullah S.A.W. Setelah itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan “khatimin nubuwwah”. Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan “Isra” itu.

Masjidil Haram Hari Ini

Semasa Isra’
(Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil Aqsa)

Sepanjang perjalanan (isra’) itu Rasulullah S.A.W. diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah), Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak dua rakaat. Antara tempat-tempat berkenaan ialah:

i. Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah.
ii. Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa A.S. menerima wahyu daripada Allah;
iii. Baitul-Laham (tempat Nabi ‘Isa A.S. dilahirkan);

Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah S.A.W. menghadapi gangguan jin ‘Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib. Antaranya :

1. Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. Apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah S.A.W. diberitahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad “Fisabilillah” yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.

2. Tempat yang berbau harum. Rasulullah S.A.W. diberitahu oleh Jibrail : Itulah bau kubur Masyitah (tukang sisir rambut anak Fir’aun) bersama suaminya dan anak-anaknya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir’aun kerana tetap teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir’aun sebagai Tuhan).

3. Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).

4. Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebeis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.

5. Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri atau suami.

6. Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba`.

7. Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.

8. Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.

9. Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.

10. Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.

Masjidil Aqsa Hari Ini

11. Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Rasulullah tidak mempedulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.

12. Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah S.A.W. tidak menghiraukannya. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua.

13. Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.

Setibanya di masjid Al-Aqsa, Rasulullah turun dari Buraq. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan sembahyang dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum.

Rasulullah S.A.W. terasa dahaga, lalu dibawa Jibrail dua bejana yang berisi arak dan susu. Rasulullah memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: Baginda membuat pilhan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.

Semasa Mikraj
(Naik ke Hadhratul Qudus Menemui Allah)

Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Rasulullah S.A.W. dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah).

1. Langit Pertama: Rasulullah S.A.W. dan Jibrail masuk ke langit pertama, lalu berjumpa dengan Nabi Adam A.S. Kemudian dapat melihat orang-orang yang makan riba` dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat huduh dan buruk. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan.

2. Langit Kedua: Nabi S.A.W. dan Jibrail naik tangga langit yang kedua, lalu masuk dan bertemu dengan Nabi ‘Isa A.S. dan Nabi Yahya A.S.

3. Langit Ketiga: Naik langit ketiga. Bertemu dengan Nabi Yusuf A.S.

4. Langit Keempat: Naik tangga langit keempat. Bertemu dengan Nabi Idris A.S.

5. Langit Kelima: Naik tangga langit kelima. Bertemu dengan Nabi Harun A.S. yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil.

6. Langit Keenam: Naik tangga langit keenam. Bertemu dengan Nabi-Nabi. Seterusnya dengan Nabi Musa A.S. Rasulullah mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai, termasuk 70,000 orang yang masuk syurga tanpa hisab.

7. Langit Ketujuh: Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul Ma’mur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah S.A.W., Nabi Ibrahim A.S. bersabda, “Engkau akan berjumapa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha’if, maka berdoalah untuk umatmu. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu La Haulawala Quwatta Illa Billah.

Mengikut riwayat lain, Nabi Ibahim A.S. bersabda, “Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah, iaitu: Subhanallah, Walhamdulillah, Wa la ila ha illallah allahuakbar dan Wa La Haulawala Quwata Illabillahil Azim.

Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga”. Setelah melihat beberpa peristiwa lain yang ajaib. Rasulullah dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersembahyang (Baitul-Makmur ini betul-betul di atas Baitullah di Mekah).

8. Tangga Kelapan: Di sinilah disebut “al-Kursi” yang berbetulan dengan dahan pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S.A.W. menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah, sungai susu, sungai arak dan sungai madu lebah. Buah, daun-daun, batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi permata-permata yang indah. Unggas-unggas emas berterbangan. Semua keindahan itu tak terperi oleh manusia. Baginda Rasulullah S.A.W. dapat menyaksikan pula sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta dengan Malik penunggunya.

9. Tangga Kesembilan: Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S.A.W. masuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. Lalu dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur ‘Arasy, iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir, hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak derhaka kepada ibu bapanya.

10. Tangga Kesepuluh: Baginda Rasulullah sampai di Hadhratul-Qudus dan Hadhrat Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah S.W.T. dengan mata kepalanya, lantas sujud. Kemudian berlakulah dialog antara Allah dan Muhammad, Rasul-Nya:

Allah S.W.T: Ya Muhammad.

Rasulullah : Labbaika.

Allah S.W.T: Angkatlah kepalamu dan bermohonlah, Kami perkenankan.

Rasulullah : Ya, Rabb. Engkau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Engkau berikan dia kerajaan yang besar. Engkau berkata-kata dengan Musa. Engkau berikan Daud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Engkau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Engkau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin, manusia, syaitan dan angin. Engkau ajarkan ‘Isa Taurat dan Injil. Dengan izin-Mu, dia dapat menyembuhkan orang buta, orang sufaq dan menghidupkan orang mati. Engkau lindungi dia dan ibunya daripada syaitan.

Allah S.W.T: Aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Aku kurniakan tujuh ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat-ayat di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah ‘Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji-panji Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu. Dan Aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) sembahyang.

Selesai munajat, Rasulullah S.A.W. dibawa menemui Nabi Ibrahim A.S. kemudian Nabi Musa A.S. yang kemudiannya menyuruh Rasulullah S.A.W. merayu kepada Allah S.W.T agar diberi keringanan, mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Selepas sembilan kali merayu, (setiap kali dikurangkan lima waktu), akhirnya Allah perkenan memfardhukan sembahyang lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.

Selepas Mikraj

Rasulullah S.A.W. turun ke langit dunia semula. Seterusnya turun ke Baitul-Maqdis. Lalu menunggang Buraq perjalanan pulang ke Mekah pada malam yang sama. Dalam perjalanan ini baginda bertemu dengan beberapa peristiwa yang kemudiannya menjadi saksi (bukti) peristiwa Israk dan Mikraj yang amat ajaib itu (Daripada satu riwayat peristiwa itu berlaku pada malam Isnin, 27 Rejab, kira-kira 18 bulan sebelum hijrah).

Wallahu’alam.

(Sumber : Kitab Jam’ul-Fawaa`id)


Kesimpulannya, Peristiwa Israk dan Mikraj bukan hanya sekadar sebuah kisah sejarah yang diceritakan kembali setiap kali 27 Rejab menjelang. Adalah lebih penting untuk kita menghayati pengajaran di sebalik peristiwa tersebut bagi meneladani perkara yang baik dan menjauhi perkara yang tidak baik. Peristiwa Israk dan Mikraj yang memperlihatkan pelbagai kejadian aneh yang penuh pengajaran seharusnya memberi keinsafan kepada kita agar sentiasa mengingati Allah dan takut kepada kekuasaan-Nya.


Seandainya peristiwa dalam Israk dan Mikraj ini dipelajari dan dihayati benar-benar kemungkinan manusia mampu mengelakkan dirinya daripada melakukan berbagai-bagai kejahatan. Kejadian Israk dan Mikraj juga adalah untuk menguji umat Islam (apakah percaya atau tidak dengan peristiwa tersebut). Orang-orang kafir di zaman Rasulullah saw langsung tidak mempercayai, malahan memperolok-olokkan Nabi sebaik-baik Nabi bercerita kepada mereka.

Peristiwa Israk dan Mikraj itu merupakan ujian dan mukjizat yang membuktikan kudrat atau kekuasaan Allah swt. Allah swt telah menunjukkan bukti-bukti kekuasaan dan kebesaran-Nya kepada Baginda Rasulullah saw.

Masih terlekakah kita?

daulat tuanku

Hari ini 15hb Januari dijangka akan berlaku gerhana matahari separa. Oleh itu umat Islam disunatkan untuk  bersolat sunat gerhana disamping berdoa, bertakbir dan berselawat. Ini sebagaimana saranan Rasulullah melalui hadisnya yang bermaksud :

Sesungguhnya matahari dan bulan tidak mengalami gerhana kerana kematian seseorang dan tidak pula kerana kehidupannya (kelahirannya). Tetapi, kedua-duanya adalah dua tanda antara tanda-tanda (kebesaran) Allah. Apabila kamu semua melihat hal itu itu maka berdoalah kepada Allah, bertakbir, bersolat dan bersedekah.

Semoga segala amalan kita diterima oleh Allah…InsyaAllah

Hari ini aku melihat sesuatu yang jarang dapat dilihat diakhbar Malaysia atau memang jarang berlaku di Malaysia. Seorang Tengku Mahkota merangkap pemangku raja mengimamkan solat dan dibelakangnya makmum yang terdiri dari alim ulama, pemebesar dan rakyat jelata. Sebagai rakyat, aku rasa bersyukur kerana mempunyai raja yang sebegitu. Memang telah diketahui bahawa baginda seorang yang mempunyai pengetahuan agama dan mengamalkannya. Setiap tahun dalam majlis korban dihari raya haji, baginda sendiri akan menyembelih seekor lembu korban. Baginda tidak hadir sekadar jadi tetamu atau perasmi sahaja.

Melihat gambar itu, aku terfikir bahawa baginda tengku telah melaksanakan kewajipannya dalam beberapa perkara. Pertama kewajipannya sebagai seorang hamba Allah. Sebagai seorang hamba,kita diminta sentiasa berdoa kepadaNya dalam setiap perkara semasa susah atau senang. Tak kira seorang pembesar atau rakyat jelata..kita semua adalah hamba Allah.

Perkara kedua ialah baginda telah melaksanakan tanggungjawab sebagai seorang pemimpin kepada rakyat. pemimpin yang bertaqwa ialah pemimpin yang layak ditaati oleh rakyat. Boleh menjadi pemimpin dalam solat adalah satu ciri kepada kebolehan menjadi pemimpin kepada rakyat dengan baik InsyaAllah. Semoga baginda termasuk dalam golongon pemimpin yang layak ditaati sebagaimana maksud Firman Allah :

“Wahai orang-orang yang beriman, Taatlah kepada perintah Allah dan taatlah kepada perintah rasul dan kepada pemimpin dari kalangan kamu….”

Perkara ketiga yang aku dapat lihat ialah baginda telah melaksanakan kewajipannya sebagai seorang anak dengan baik. Selain dari menjaga secara zahir, baginda tidak lupa untuk mendoakan kesihatan dan kesejahteraan ayahandanya. Dan ini dilakukan sendiri sebagai seorang anak tanpa meminta orang lain melakukannya seperti kebanyakan dari kita hari ini. Walhal, dibelakangnya ada alim ulama, pelajar-pelajar pondok dan sekolah agama dan juga mufti yang boleh sahaja diminta untuk mendoakannya. Alhamdulillah aku bersyukur dengan perkara ini.

Oleh itu pada pandangan aku, apabila rakyat berkumpul untuk menunjukkan taat setia kepada baginda memang lah layak dan padan kerana ciri-ciri kepimpinan yang dimilikinya itu. Semoga Allah melindungi Tuanku dari segala masalah seterusnya dapat mentadbir negeri dengan adil dan saksama. Daulat Tuanku!

Beringat..takut gelecoh!

**Sehubungan itu, Dr Mahathir menempelak sikap penyokong PAS yang percaya kepada Mursyidul Am Datuk Nik Aziz Nik Mat yang mendakwa sesiapa yang mengundi parti itu akan memasuki syurga.

“Nik Aziz kata, pangkah PAS masuk syurga. Patut ada orang bangun, kata (perkara itu) tidak betul,” katanya dalam sesi dialog intelektual di Yayasan Kepimpinan Perdana di Putrajaya hari ini.

“Tetapi (oleh kerana) ketua dia kata, mesti ikut. Ini masalahnya, setia pada pemimpin sampai kita tidak soal dia, betul atau tidak.

“Sebab itu kita lihat, ada (ajaran) Ayah Pin, Ashaari Muhammad dan Rasul Melayu. Bila ada seorang kata (sesuatu), jangan tanya, terima saja. Jadi banyak yang jadi fanatik.”

Dalam pengamalan undang-undang syariah pula, katanya, umat Islam cenderung melihat persoalan “potong tangan, potong kepala dan sebat” berbanding melihat keadilan sesuatu hukuman itu.

Al-Quran kata, hukumlah dengan adil. Kita tidak kira adil atau tidak adil. Yang kita kira, hendak potong tangan dia, potong kepala dia, nak sebat dia.

“Prosedurnya pula, mesti ada empat orang saksi. Mana ada empat orang saksi dalam kes rogol. Apa dia buat dok tengok tapi tidak tolong?” katanya berseloroh.

Sebaliknya Dr Mahathir berkata, terdapat perlbagai cara bagi membuktikan sesuatu kesalahan syariah, seperti kes Nabi Yusuf dituduh mencabul kehormatan Zulaikha – yang dibuktikan melalui keadaan baju rasul itu yang terkoyak.* ( baca semua’ disini’)

Berasa gerun dengan apa yang dituturkan oleh Tun Dr. Mahathir itu..Mungkin ini adalah ayat yang diolah wartawan sebagai penulis tetapi mungkin juga ditulis terus tanpa diolah. Apa-apa pun secara zahirnya, saya merasa sedikit gerun dengan ayat itu. Terutama dengan ayat yang dibold itu. Saya tidak tahu apa yang ada dalam hati Tun semasa dia melafazkan ayat ini tetapi hanya melihat secara zahir seperti beliau mempertikai apa yang telah dinyatakan didalam Al-Quran. Bab hudud,potong tangan,sebat dan saksi itu nyata didalam Al-Quran. Tidak lah saya alim untuk menghuraikannya tetapi sepanjang pengetahuan saya itulah yang diperintah oleh Allah keatas kesalahan jenayah tertentu. Bukanlah potong tangan atau sebat itu tidak adil dan bukan juga prosedur tidak betul tetapi akal manusia yang mentafsirnya begitu. Apa lagi ia bukanlah untuk diselorohkan.

Syariat yang dibawa oleh Nabi Muhammad sebagai Rasul terakhir adalah syariat yang syumul,lengkap. Semuanya telah ada didalam Al-Quran. Mungkin ada yang berbeza dengan syariat Rasul terdahulu tetapi kita umat Muhamad mesti menerima syariat zaman ini. Kes Nabi Yusof dan Zulaikha itu adalah satu mukjizat. Mana mungkin ( ikut akal  ) zaman sekarang bayi boleh bercakap untuk menyatakan kebenaran. Akibat mempertikaikan syariat sebelum melaksanakan nya lah bagi saya jenayah pada masa sekarang berleluasa.

Tun memang selamanya tidak bersetuju dengan Tok Guru Nik Aziz. Tetapi entah dari mana beliau dengar bahawa tok guru kata pangkah PAS masuk syurga. Sepanjang yang saya tahu dan dengar kata-kata atau ceramah tok guru, tidak pernah secara terus beliau mengatakan sedemikian. Cuma yang dikatakan ialah secara kaedahnya begitu..sesiapa yang menyokong Islam jalannya ialah syurga. Bukan atas nama PAS tetapi Islam. Cuma apa yang dibawa oleh beliau dan PAS itu adalah untuk memenuhi tuntutan Islam, maka begitulah kaedahnya.

Dari dahulu hingga sekarang sudah banyak juga kenyataan yang agak ‘mengerunkan’ tentang hukum syariat ini keluar dari mulut Tun. Yang terbaru sebelum ini ialah ulasannya mengenai hukuman sebat terhadap Kartika. Seperti yang beliau sendiri katakan diatas, …Patut ada orang bangun, kata (perkara itu) tidak betul ...kepada beliau sendiri ketika ucapan itu dituturkan.


menginsafi diri

Didalam kita menghitung hari menuju Ramadhan, ada diantara kita dijemput lebih dahulu pulang mengadap Allah sebelum sempat menjalani ibadah puasa untuk kesekian kalinya. Hampir seluruh negara terutamanya para peminat irama nasyid gempar dengan kematian ustaz Asri Ibrahim, vokalis utama kumpulan Rabbani. Walaupun dia tidak kenal siapa kita (aku..) tetapi kita kenal dia melalui irama nasyid yang menusuk kalbu dan alunan zikir yang menginsafkan yang disampaikan olehnya. Ramadhan juga sinonim dengan beliau kerana suaranya selalu berkumandang samada mengalunkan zikir atau melaungkan azan, Begitu juga takbir raya yang merdu. Tapi Ramadhan ini dia sudah tiada walaupun suaranya mungkin masih boleh didengari melalui alatan media.

Hari minggu yang lalu (16 Ogos) aku dikejutkan pula oleh sms yang dihantar oleh rakan sekerja memberitahu bahawa suami cikgu sekolah aku telah meninggal dunia. Setahu aku dia tidak sakit. Dia (arwah ) juga seorang cikgu yang sedang berada hampir penghujung khidmatnya. Rupanya sakit yang datang tiba-tiba itu hanya menyerang lebih kurang 24 jam sebelum saat ajalnya tiba. Oleh kerana lambat tahu berita..aku hanya sempat ketanah perkuburan mengiringi jenazah. Disitu lah aku terasa benar-benar tersentuh apabila mendengar talkin yang dibacakan oleh imam.Talkin itu dibacakan didalam bahasa melayu untuk memberi peringatan kepada orang masih hidup yang mengiringi jenazah itu. Alangkah…terasa gentar didalam hati memikirkan bilakah tibanya giliran kita dan cukupkah bekalan yang kita bawa nanti. Amalan puasa Ramadhan kita yang telah kita lalui selama ini adakah diterima oleh Allah kerana kita tidak  tahu sempat atau tidak berjumpa dengan Ramadhan lagi walau harinya hanya tinggal lebih kurang seminggu untuk bersua.

Sebelum entry ini ditulis..tiba-tiba sms diterima dari adinda dikampung halaman. Isinya sekali lagi pemberitahuan tentang jiran terdekat sudah meninggal dunia. Dulu pernah aku menulis sedikit tentang dirinya yang sudah uzur tetapi masih mampu berjalan. Kini..hanya selepas malam semalam bertanya khabar dengan adik tentang dirinya..malam ini dia sudah tiada. Sesungguhnya apabila telah datang ajal tidak akan dilambatkan atau diawalkan walau sesaat.

‘Jiran kita yang ini pun sudah kurang sihat. Kalau dulu dia lah yang selalu menjadi bilal dibalaisah kita. Suaranya yang parau memang sesuai terutamanya untuk mengejutkan orang untuk solat subuh. Tapi sekarang sudah jarang-jarang didengari suaranya melaungkan azan. Memang dia sudah kurang sihat. Batuk-batuk dan sakit kaki. Kita tahu  sebab memang sebelah rumah. Nak kerumah kita kena lalu depan rumah dia dulu. Kalau lah dia tak ada nanti makin terasa sunyi lah persekitaran rumah kita.’

Itu antara petikan cerita kita tentang dirinya didalam entry hampir setahun yang lalu. Kini dia sudah kembali menghadap Allah. Selepas ini, bila aku balik kampung tidak mungkin akan aku dengar lagi suaranya melaungkan azan. Dan semakin tiadalah generasi awal disurau kami. Tidak sempat lagi dia merasai berterawih disurau yang baru dibaiki dari kayu kepada batu itu. Dan semakin kuranglah generasi tua dikampungku. Walaupun hanya tinggal beberapa hari lagi untuk berjumpa Ramadhan ternyata janjinya hanya sampai disitu. Kita yang masih diberi peluang ( InsyaAllah ) oleh Allah ini harap dapat melaksanakan ibadat dengan sempurna sebagai bekalan bilamana masa kita pula tiba untuk ‘dijemput pulang…’

Ia datang lagi..

Lebih kurang seminggu saja lagi umat Islam akan menyambut bulan Ramadhan. Bulan yang penuh keberkatan dan kerahmatan. Maka bergembiralah orang yang beriman menyambutnya dan berduka lah syaitan dan sekutunya. Ramai yang menanam azam untuk menjadikan Ramadhan kali ini lebih berkualiti dari yang lepas-lepas. Harap azam itu menjadi realiti melalui kaedah berpuasa yang menepati syariat dan juga amalan -amalan baik yang lain disepanjang bulan itu. Semoga buku baru yang dibuka pada nisfu Syaaban yang lalu akan dipenuhi catatan amalan yang baik dan berpahala lebih-lebih lagi dengan amalan dalam bulan Ramadhan yang berkali ganda pahalanya. InsyaAllah..

Mungkin dalam banyak-banyak bulan Islam ( 12 bulan la jugak..) Ramadhan dan juga Syawal lah yang paling diingati. Ramadhan kerana puasa dan Syawal kerana hari raya. Bulan-bulan lain rasanya ramai yang tidak ambil tahu kerana didalam kehidupan seharian kita banyak menggunakan bulan Masihi. Agak malang jika orang Islam tidak tahu mengenai bulan-bulan Islam apalagi peristiwa-peristiwa besar yang berlaku padanya.

Akibat tidak peka dengan bulan-bulan Islam..ada yang hampir tidak sedar Ramadhan sudah hampir. Kalau di Malaysia ini..ada yang buat tanda Ramadhan hampir tiba dengan berlansungnya majlis tilawah Al-Quran samada peringkat kebangsaan atau antarabangsa.” Eh..eh..dah tilawah al-Quran? nak dekat puasa le kita ya…! ”  itu dialog yang pernah didengari.

Yang lebih melucukan juga..ada ‘kawan-kawan’ yang berseloroh dengan mengatakan bulan puasa dah dekat sebab buah kurma sudah mulai dijual dikedai-kedai, malahan sudah ada iklan ditv dan radio jual kurma. Yang lebih teruk lagi bagi aku ialah tindakan pasaraya yang memainkan lagu raya dan mengadakan promosi raya padahal Ramadhan belum pun bermula. Bak kata Tok Guru Nik Aziz..”kalau mereka bukan Islam memanglah sebab mereka tak faham..tapi kalau orang Islam pun buat-buat tak faham itu yang susahnya..” aku faham bahasa yang digunakannya itu bukan untuk membela orang bukan Islam seperti dakwaan sesetengah orang tapi untuk menyedarkan orang Islam sendiri yang tidak sedar!

Ada juga yang menantikan bulan Ramadhan kerana peluang menambah pendapatan. Berebut-rebut nak jadi peniaga sementara dipasar Ramadhan. Bukan tidak boleh mencari rezeki menambah pendapatan tetapi niat kena betul. Nantilah Ramadhan kerana padanya ada perintah berpuasa oleh Allah yang wajib dilaksanakan. Barulah segala amalan lain tidak melanggar batasan. Jangan hanya mengejar duit hingga pukul 2 petang dah pacak payung buka gerai. Bimbang kalau-kalau hasil jualan kita disalahguna oleh golongan yang buka puasa awal!

Dengan bala wabak selsema babi yang melanda seluruh dunia..dan tempat kita juga tidak terkecuali, diharap umat Islam lebih berhati-hati. Jangan terlalu seronok sangat hendak meramaikan pasar Ramadhan tanpa tujuan. Pergi hanya untuk beli apa yang patut lepas tu balik. Semoga kesihatan kita berpanjang dan boleh melaksanakan ibadah puasa dengan sempurna sebelum menyambut hari raya dengan gembira tanpa duka. InsyaAllah..

AHLAN YA RAMADHAN..RAMADHAN KARIM ALLAHUAKRAM

Doa mohon hindar dari wabak

DoaSelamatDariPenyakitDikala kita semua menghadapi ujian atau bala daripada Allah sekarang ini iaitu penyakit selsema babi, pertahanan diri kita adalah doa. Nampaknya penyakit ini semakin merebak, banyak pusat pengajian telah ditutup. Bala dari Allah tidak hanya menimpa orang yang melakukan kemungkaran sahaja tetapi kepada semua yang ada disatu-satu tempat itu. Oleh itu marilah kita sama- sama berdoa memohon perlindungan dari Allah agar diberi keselamatan dan kesihatan yang berpanjangan. Amin…

« Older entries